Mark Zuckerberg Tertarik Membaca Mukaddimah Ibnu Khaldun

Tahun baru, awal baru, resolusi baru. CEO Facebook Mark Zuckerberg mempunyai resolusi khusus saat memasuki tahun 2015 yang kini telah berjalan enam bulan.

Sederhana saja, Zuckerberg menargetkan membaca buku yang penting bagi masyarakat setiap dua minggu sekali. Setelahnya, ia ingin mendiskusikan buku yang dibaca kepada para pengguna Facebook.

Klub buku Zuckerberg, A Year of Books, fokus pada ide-ide besar terkait masyarakat dan bisnis. Sejauh ini, setidaknya buku-buku dengan tema tersebut yang menjadi ”makanan” Zuckerberg setiap dua minggu.

Namun, ada yang berbeda dari buku ke-11 yang ia pilih. Zuckerberg tiba-tiba terkesan religi setelah memilih membaca The Muqaddimah yang ditulis sejarawan Islam, Ibn Khaldun, pada tahun 1377.

Judul The Muqaddimah berarti ”perkenalan”. Buku tersebut sebenarnya tak secara khusus membahas Islam. Buku ini bercerita tentang sejarah manusia dan alam semesta. Lebih luas, The Muqaddimah berusaha menemukan elemen universal yang lebih logis dalam membahas perkembangan umat manusia.

Ilmu sejarah Khaldun yang revolusioner menobatkannya sebagai salah satu pemikir dasar sosiologi modern. Pada abad 20, sejarawan Inggris Arnold J menyebut The Muqaddimah sebagai filosofi sejarah.

Zuckerberg pun mempunyai penilaian sendiri terkait The Muqaddimah, yang ia lontarkan dalam Page Facebook pribadinya. Menurut dia, The Muqaddimah merupakan buku yang menawarkan ruang diskusi seluas-luasnya.

Katanya, ada banyak hal yang dulu diyakini benar. Namun, 700 tahun setelahnya hal tersebut terbukti salah seiring dengan perkembangan hidup khalayak bumi.

“Buku ini adalah sejarah dunia yang ditulis seorang intelek pada tahun 1300-an. Fokusnya pada proses masyarakat dan budaya mengalir, termasuk kreasi perkotaan, politik, perdagangan, dan ilmu pengetahuan,” begitu tertulis dalam laman pribadi Zuckerberg, sebagaimana dikutip BusinessInsider dan dilansir KompasTekno, Senin (8/6/2015).

Zuckerberg menambahkan, apa yang dipahami sekarang akan menarik pada kemudian hari. Hal itu untuk melihat sampai kapan sesuatu dianggap benar hingga terbukti sebaliknya.

Sebab, sesungguhnya tak ada kebenaran yang absolut. Tak ada pula yang permanen, kecuali perubahan.

Sumber: tribunnews.com

Leave a comment

Filed under Pustaka

Silahkan Memberikan pesan / komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s