Menengok Intelektualitas di Kota Malang

Oleh Dahlia Irawati

“Selamat siang, kami dari Dinas Pariwisata Kota Malang akan mengantar adik-adik berkeliling Kota Malang. Adik-adik diminta tidak berdiri dan duduk di pinggir,” kata pemandu bus wisata melalui pengeras suara, sebelum memandu anak-anak MI AL Hidayat Pakis, berkeliling Kota Malang, Senin (30/3).

Anak membaca buku di perpustakaan yang dibangun di Taman Cerdas Trunojoyo, Kota Malang, Minggu (29/3). Melalui buku-buku yang ada, pengunjung taman itu mendapat pengetahuan lebih tentang berbagai bidang.

Kota Malang memang memiliki sebuah bus wisata atau biasa disebut bus Macito (Malang City Tour). Bus tingkat dua dengan atap terbuka tersebut mulai dioperasikan Pemkot Malang awal tahun 2015. Bus ini merupakan armada wisata bagi turis mancanegara dan masyarakat lokal dalam menjelajah Kota Malang. Berbeda dengan kota-kota wisata di luar negeri, untuk menikmati Kota Malang menggunakan bus wisata tidak dipungut biaya. Bus itu memang menjadi salah satu layanan Pemkot Malang untuk masyarakat.

Kota Malang merupakan salah satu kota menarik untuk diselami. Secara fisik, kota yang dikitari Gunung Semeru, Gunung Kawi, Gunung Arjuno, dan Gunung Welirang ini memiliki keistimewaan berupa suhu udara lebih dingin dibandingkan dengan kota-kota lain di Jawa Timur.

Sejak masa kolonial, Kota Malang pun dikenal keelokannya dengan aneka taman bunganya. Tak ayal, sebutan Garden City (Kota Taman) pun sempat disematkan untuk wilayah berpenduduk 848.474 jiwa ini.

Meski sebutan “Kota Taman” sempat “melayang” karena tergerus pertumbuhan ekonomi, terimpit pertumbuhan toko dan ruko, Pemkot Malang mencoba memulihkan keindahan kota dengan kembali memperbanyak taman kota dengan aneka bunga. Taman kota dikonsep terbuka sehingga masyarakat bisa mengakses dan menikmati keindahan kota. Alun-alun Bunder (Taman Tugu) di depan Balai Kota Malang, yang semula dipagar, kini dibuka. Saat ini dibangun dua taman terbuka lain, yaitu Taman Alun-alun Merdeka serta Taman Kunang-kunang.

“Nantinya di Taman Tugu akan ditonjolkan pagar berupa tanaman. Selain lebih indah, masyarakat bisa dengan mudah menikmati taman kota. Tidak ada jarak antara masyarakat dan taman. Mereka merasa memiliki. Jika merasa memiliki, mereka akan turut menjaganya agar tak rusak,” tutur Mochammad Anton, Wali Kota Malang.

Beberapa taman kota yang banyak dijadikan tempat berkumpul masyarakat adalah Taman Cerdas Trunojoyo, Taman Tugu, dan Taman Merbabu. Selain sebagai peneduh kota, tiga taman itu juga jadi tempat bermain keluarga. Terdapat sarana permainan bagi anak-anak, bahkan ada perpustakaan mini, seperti di Taman Cerdas Trunojoyo. Jika tidak ada perpustakaan mini, akan ada mobil perpustakaan keliling yang siap menemani hari-hari libur keluarga di taman kota itu.

Layanan bagi warga Kota Malang tidak berhenti di sini. Di bidang pendidikan, Pemkot Malang memiliki beberapa program unggulan pendidikan, seperti sekolah gratis bagi siswa SD-SMP, pembelajaran berbasis teknologi informasi, dan mempermudah akses masyarakat terhadap buku dan bahan bacaan dengan membuat taman bacaan masyarakat di setiap kecamatan serta di taman-taman kota. Buku tidak hanya bisa diperoleh di perpustakaan Kota Malang, tetapi juga bisa diakses di taman-taman kota. Ada perpustakaan keliling yang akan bersiaga di beberapa tempat, termasuk taman kota, agar bisa diakses warga.

Tahun 2015, Pemkot Malang mengalokasikan anggaran Rp 32,4 miliar untuk 60.000 siswa SD dan Rp 27,6 miliar untuk 23.000 siswa SMP sebagai penerima BOSDA. Pemberian anggaran pendidikan tersebut untuk mendorong siswa usia sekolah agar terus sekolah meski siswa berasal dari keluarga kurang mampu. Biaya pendidikan siswa kurang mampu inilah yang dijangkau BOSDA.

Satu kebijakan berani dibuat Pemkot Malang terhadap siswa adalah larangan bagi siswa yang belum memiliki SIM membawa kendaraan ke sekolah. Larangan itu dibuat berdasarkan keputusan kepala dinas pendidikan pada akhir 2014. Kebijakan ini untuk mengurangi kecelakaan lalu lintas di kalangan pelajar. Ini karena hampir 75 persen pelajar SMP dan SMA di Kota Malang bersekolah dengan membawa kendaraan bermotor.

Sebagai pendukung kebijakan itu, Pemkot Malang mengoperasikan enam bus seolah yang disebar ke lima kecamatan di Kota Malang. Enam bus sekolah itu terdiri dari 5 bantuan dari pemerintah pusat dan 1 dari CSR perusahaan. Bus tersebut beroperasi pada jam berangkat dan pulang pelajar. Semua dilakukan agar pelajar bisa mengakses sekolah dengan mudah dan murah.

Dalam proses belajar-mengajar pun, Pemkot Malang mengajak guru membuat materi pembelajaran kreatif dan inovatif. Guru-guru diajari membuat materi menarik di gedung Pusat Sumber Belajar Digital yang berlokasi di Kantor Dinas Pendidikan Kota Malang. Di sana, ada sejumlah komputer dan pemandu teknologi informasi (TI) yang akan membantu guru membuat materi pembelajaran terbaik.

Di pusat belajar digital ini, guru dibebaskan mengakses internet untuk kepentingan pendidikan, sepuasnya. Pusat pembelajaran ini biasanya dimanfaatkan guru-guru yang sulit mengakses internet karena jaringan internet di sekolah kurang mendukung.

Di Kota Malang, salah satu lembaga pendidikan yang cukup bersinar adalah sekolah menegah kejuruan (SMK). “Hampir semua SMK di Kota Malang bekerja sama dengan perusahaan untuk menyalurkan siswa lulusannya agar cepat terserap lapangan kerja dalam dan luar negeri. Saat ini ada 13 SMK negeri dan 46 SMK swasta di Kota Malang. Beberapa di antaranya memiliki bidang menarik, seperti TI, farmasi, kecantikan, boga, dan busana,” tutur Siti Ratnawati, Kepala Bidang SMP, SMA, dan SMK Dinas Pendidikan Kota Malang.

Kota Malang hidup dari pendidikan. Setiap tahun, puluhan ribu mahasiswa baru datang untuk belajar di 14 universitas negeri dan swasta di Kota Malang. Mereka berasal dari dalam dan luar Kota Malang.

Jumlah penduduk Kota Malang sendiri tahun 2013-2014 tercatat 848.474 jiwa. Dari jumlah itu, 200.000-an di antaranya adalah siswa usia sekolah, mulai dari TK hingga SMA. Mereka belajar di 1.500-an lembaga pendidikan formal, mulai dari pendidikan anak usia dini, pendidikan khusus atau luar biasa, hingga universitas. Itu masih ditambah dengan keberadaan 200-an lembaga kursus yang tercatat di Dinas Pendidikan Kota Malang.

Banyaknya siswa usia sekolah tersebut rupanya juga menorehkan prestasi bagus bagi Kota Malang. Angka partisipasi murni sekolah mencapai 97 persen, serta angka putus sekolah SD 0,05 persen, SMP 0,37 persen, dan SMA 0,68 persen.

Bahu-membahu

Malang adalah kota pendidikan, tempat orang mengasah intelektualitas di segala bidang. Intelektualitas tidak datang dengan sendiri. Kecerdasan dibangun bahu-membahu antara masyarakat dan pemda.

Di bidang lingkungan, kota ini juga sudah menjadi percontohan. Melalui Dinas Kebersihan dan Pertamanan, Malang berusaha menangani sampah perkotaan menjadi energi terbarukan. Kota Malang menghasilkan sampah 607,44 ton per hari. Dari jumlah itu, sekitar 412,98 ton sampah masuk dan ditimbun di TPA Supit Urang.

Timbunan sampah terus menggunung hingga harus dibagi-bagi dalam sel-sel penampungan. Diperkirakan, saat ini total timbunan sampah di TPA Supit Urang mencapai 2.272.500 meter kubik. Dari jumlah tersebut, estimasi produksi gas metan di TPA Supit Urang sekitar 10,35 juta BTU per jam.

Potensi gas metan itulah yang kemudian dilirik Pemkot Malang. Tahun 2012, gas metan itu secara sederhana ditangkap dan disalurkan ke rumah-rumah warga di sekitar TPA. Lebih dari 400 rumah sudah memanfaatkan gas metan tersebut untuk memasak.

Selain penangkapan gas metan, Kota Malang juga menjadi rujukan pengelolaan bank sampah. Sampah anorganik, yang biasanya dibuang begitu saja, sejak tahun 2011 didorong untuk dikumpulkan dan dijual ke bank sampah. Uang yang diperoleh akan ditabung dan suatu ketika diambil untuk berbagai keperluan, seperti membayar listrik, air PDAM, telepon, bahkan untuk biaya kesehatan.

Saat ini nilai transaksi bank sampah Kota Malang berkisar Rp 300 juta-Rp 500 juta per bulan. Jumlah nasabah mencapai 24.000 orang, meliputi 381 kelompok masyarakat (tiap kelompok anggotanya 20-100 orang), 178 sekolah, 900-an individu, 35 instansi, serta 25 lapak atau pengepul sampah.

Untuk sampah organik pun, warga Kelurahan Sukun memiliki kecerdasan tersendiri dalam mengolahnya. Mereka memelihara cacing lumbricus sehingga sisa sampah anorganik, seperti makanan sisa dan sampah dedaunan, tidak terbuang ke sungai. Cacing ini akhirnya bisa dijual ke petambak sebagai pakan udang dengan harga cukup mahal, yakni Rp 50.000 per kg.

“Kami sedang upayakan sampah di Kota Malang bisa diolah menjadi tenaga listrik. Ini akan menjadi salah satu solusi energi alternatif yang lahir dari bahan yang terbuang,” tutur Anton.

Malang memang benar-benar kota cerdas. Kecerdasan tidak hanya di bidang pendidikan formal, tetapi juga meluas hingga ke sektor lingkungan. Dan, kecerdasan itu lahir karena kerja sama warga dan pemerintah.

Sumber: kompas.com

Leave a comment

Filed under Perpustakaan

Silahkan Memberikan pesan / komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s